Timses Ahok-Djarot Pertanyakan Transparansi Survei LSI

Timses Ahok-Djarot Pertanyakan Transparansi Survei LSI

IndoElection.com, Jakarta – Tim Pemenangan pasangan calon petahana Ahok-Djarot, Guntur Romli mengatakan, hasil survei yang muncul selama ini akan menjadi evaluasi bagi bagi tim pemenangan. Meskipun hasil tersebut memiliki nada positif maupun negatif.

“Kampanye juga belum mulai. Tapi yang negatif yang mesti kami lakukan (pembenahan). Yang positif harus kami lihat di mana bolong-bolongnya. Yang negatif jadi warning call,” kata Guntur Romli dalam diskusi di Warung Daun, Jakarta, Sabtu 8 Oktober 2016.

Ia mengatakan, hasil survei yang negatif semacam alarm bagi pasangan Ahok-Djarot untuk berbenah diri. Namun kata dia yang juga menjadi perhatian adalah integritas, independensi dan metodologi yang digunakan lembaga survei. Dia menilai survei yang dikeluarkan lembaga seharusnya harus memiliki awal dan keberlanjutan.

“Misalnya kalau ada hasil survei yang membandingkan survei yang lama dengan kini, harusnya ada rilisnya pada publik. Untuk LSI (Lingkaran Survei Indonesia) kami tak pernah lihat ada rilis mereka soal hasil survei sebelumnya,” kata Guntur, salah satu Juru Bicara Tim Sukses (Timses) Ahok itu.

Hal tersebut disampaikannya menyusul hasil survei LSI pimpinan Denny JA yang menyatakan bahwa persepsi publik menunjukkan bahwa Ahok-Djarot berpotensi kalah di Pilkada DKI Jakarta.

Guntur Romli mengatakan, pasangan Ahok-Djarot akan memperbaiki kekurangannya. Apalagi mereka saat ini masih bekerja berpasangan sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta. (feb)

Categories: Survei

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*