Cara Menjaga Baju Lebaran Agar Tetap Awet

Cara Menjaga Baju Lebaran Agar Tetap Awet

Selama puasa yang biasanya kita membeli berbagai baju lebaran terbaru hingga peralatan shalat idul fitri nanti. Misal baju koko dan sarung yang biasa pria beli. Atau bagi wanita, biasanya membeli baju hijab terkini dan nyentrik

Kendati demikian, banyak sekali berbagai barang yang dibeli dengan harga mahal. Namun terkadang, menjadi rusak karena kita tidak bisa merawatnya. Lalu bagaimana cara merawat baju ramadhan agar tetap terawat?

  1. Mulai perawatan sejak dibuka dari kemasan

Menjelang ramadhan beberapa orang termasuk kamu pasti menyisihkan uang untuk membeli baju guna menyambut bulan suci Ramadhan. Agar baju kamu tetap terawat mulailah perawatan sejak dibuka dari kemasan. Setelah membuka baju baru dari kemasan segeralah cuci baju kamu. Hal ini dilakukan untuk menghilangkan bahan-bahan kimia dari proses produksi.

  1. Pisahkan dengan Baju lain saat mencuci

Baju ramadhan yang kamu beli bisa saja luntur bisa juga tidak. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan seperti warna baju baru kamu yang mengotori baju lain maka pisahkan baju baru kamu dengan baju lain saat mencuci

  1. Jemur baju kamu di tempat yang tidak langsung terkena panas matahari

Bagus jika baju cepat kering saat langsung terpapar matahari. Tapi ada juga sisi negatif yang ditimbulkan paparan matahari langsung. Yaitu warna baju yang kamu jemur bisa cepat pudar. Apalagi jika baju itu sudah sering kamu cuci. Untuk itu jemurlah pada tempat yang tidak langsung terkena paparan matahari.

  1. Setrika dengan panas sedang

Tak berbeda dengan panas matahari, panas dari setrika juga menyebabkan warna dan motif dari baju kamu cepat pudar. Terlebih jika baju kamu memiliki corak batik atau berbahan kain tenun yang halus. Untuk itu setrikalah baju kamu dengan panas yang sedang.

Selamat beribadah di bulan suci Ramadhan. Semoga tetap tampil kece dengan pakaian ramadhan yang tetap terawat. Terakhir, apapun pilihan baju saat ramadhan yang kamu kenakan. Usahakan untuk selalu mengenakan yang syar’i ya, minimal yang bisa menutupi aurat kamu. Termasuk juga yang tidak terlalu ketat. Semoga puasanya berkah. Amiin.

Categories: Artikel

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*