Calon Kepala Daerah Tetap Bisa Dilantik Meski Berstatus Tersangka

Calon Kepala Daerah Tetap Bisa Dilantik Meski Berstatus Tersangka

IndoElection.com, Jakarta – Pelantikan kepala daerah terpilih hasil Pilkada serentak 2015 menunggu pembahasan Kementerian Dalam Negeri dengan Sekretariat Negara. Namun, beberapa diantara calon kepala daerah yang terpilih ternyata berstatus tersangka.

Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo mengatakan, Kemendagri akan tetap melantik calon kada tersangka sesuai dengan rekomendasi dan usulan dari Komisi Pemilihan Umum (KPU). “Kita akan ikut saja rekomendasi KPU bagaimana. Kan masih ada PLH-PLT (penjabat) masih bisa, nunggu inkraht saja,” kata Mendagri di Jakarta, Selasa (26/1) malam.

Menurutnya, pelantikan tersebut dilaksanakan sesuai dengan aturannya dimana status tersangka belumlah berstatus final dan mengikat. Sehingga, belum dapat menggugurkan keterpilihan cakada tersebut.

Adapun empat Kepala Daerah yang berstatus tersangka tersebut antara lain, calon Wali Kota Gunungsitoli Lakhomizaro Zebua, calon Bupati Sabu Raijua Marthen Dira Tome, calon Bupati Ngada Marianus Sae, dan calon Bupati Maros Hatta Rahman.

Sebelumnya, Ketua KPU Husni Kamil Manik juga mengatakan, status tersangka belum menggugurkan syarat calon kepala daerah terpilih. Menurutnya, sesuain aturannya KPU tetap akan mengajukan pengusulan calon kada tersebut.

“Ranah KPU itu sampai dengan penetapan calon terpilih dan pengusulan saja. Pelantikannya sendiri kan ranahnya di Kemendagri,” kata Husni. (feb)

Categories: Delik

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*