Ahok Putuskan Jalur Maju Pilkada Setelah Halalbihalal Dengan ‘Teman Ahok’

Ahok Putuskan Jalur Maju Pilkada Setelah Halalbihalal Dengan ‘Teman Ahok’

IndoElection.com, Jakarta – Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok menyatakan tidak akan mendeklarasikan saat sudah menentukan jalur yang ia pilih untuk maju pada pemilihan kepala daerah (Pilkada) DKI Jakarta 2017. Alasannya, karena ia menganggap informasi mengenai jalur yang ia pilih bisa disampaikan saat diwawancarai wartawan.

“Kami pasti tidak ada deklarasi. Enggak ada deklarasi kayaknya. Kalau ngomong, waktu kamu (wartawan) cegat aku juga ngomong,” kata dia di Balai Kota, Jumat (15/7/2016).

Ahok mengaku sampai saat ini belum bisa memutuskan jalur mana yang akan ia pilih. Namun, ia berjanji akan memutuskan pilihan usai mengadakan acara halalbihalal bersama kelompok relawan pendukungnya, “Teman Ahok”.

“Makanya saya mau ngumpul. Halalbihalal sama mereka, sama parpol. Ya kami mau diskusi lah mana yang terbaik,” ujar dia.

Beberapa waktu lalu, Ahok diketahui sudah memutuskan akan menggandeng Heru Budi Hartono sebagai calon wakilnya. Keduanya berencana akan maju melalui jalur independen dengan modal 1 juta data KTP yang dikumpulkan Teman Ahok.

Heru merupakan salah satu birokrat karier di Pemerintah Provinsi DKI yang kini menjabat sebagai Kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD). Namun kini, tercatat ada tiga parpol yang sudah menyatakan dukungannya kepada Ahok.

Ketiga partai tersebut yakni Partai Nasdem, Hanura, dan Golkar. Jika digabungkan, jumlah kursi ketiganya di DPRD DKI mencapai 24 kursi, atau sudah memenuhi syarat untuk mengusung pasangan calon gubernur beserta wakilnya.

Jumlah kursi minimum di DPRD DKI bagi parpol atau gabungan parpol yang ingin mengusung pasangan calon gubernur dan wakilnya adalah 22 kursi. PDI-P tercatat menjadi partai dengan jumlah kursi terbanyak di DPRD DKI, yakni 28 kursi. (ren)

Categories: Geliat Kandidat

Write a Comment

Your e-mail address will not be published.
Required fields are marked*